Sepulang Sore

on

Dalam setiap perjumpaan pasti selalu ada kisah yang bisa diceritakan

Dengan menerapkan prinsip itu kita akan semakin menghargai setiap pertemuan yang kita rencanakan atau tidak. Bisa ketemu buat meeting klien, bisa ketemu buat lepas kangen, bisa ketemu buat hahahihi ajah, bisa ketemu buat selebrasi atau ketemu yang tak disengaja di emperan jalan atau pinggir toko.

Seperti hari ini, berhubung kerjaan belom ada, klien beloman bisa ditelepon, bos juga cuek ajah, langsunglah meluncur ke bilangan scbd, sekedar sapa menyapa kawan lama, kawan seperjuangan ditambah sekedar tanya-tanya sapa tau ada info klien.

Langsung lah meluncur, tujuan utama ketemu, tujuan sampingannya adalah makan nasi campur kenanga. Dan sialnya tutup itu nasi campur, padahal mah udahan ngiler sangat euy, dah lama lidah ga kena nasi campur yang anget anget bin ajib di lidah itu. Tak ada nasi campur wartegpun jadi.. Nasi plus telor dadar plus kerang plus mie plus sayur, 19 ribu sajah.. kenyang..

Kelar menjalani kewajiban dasar manusia, lanjut crita-crita. Ternyata kawan-kawan seperjuangan sedang gundah galau merana, mengingat kantor tempat mereka kerja sudah mulai sangat tidak nyaman, ditambah tekanan kerjaan plus omset (maklum AE), ditambah produk yang makin lama makin susah dijual, jadilah keluh kesah melanda. Dan bukan cuma itu, ternyata beberapa ada yg sudah menunggu masa-masa akhir di kantor tersebut, bukan karena mengajukan resign, tapi karena udah mau di cut gitu.. tinggal menghitung hari saja, tinggal menunggu gaji terakhir keluar. Kasian sih yah, tapi yah apa daya, toh bukan mereka yang empunya kantor kan.

Perjuangan lagi cari kerjaan, perjuangan lagi cari lowongan di jobstreet or jobsDB. Perjuangan lagi tuk rapiin CV, perjuangan lagi untuk mendatangi setiap undangan interview yang ujung-ujungnya lebih sakit daripada di PHP-in gebetan (curhaatt..), intinya sih kudu berjuang lagi untuk cari kerjaan. Dan walau mencari kerjaan melalui online sekarang ini tidak serumit dulu dimana harus berjalan menuju kantor yang dituju sembari bawa map coklat bertuliskan “lamaran”, tapi toh tetep saja angka penggangguran membengkak tajam.

Yah buat saya yang hobinya resign dan kerjanya nyari kerjaan, pernah banget ngalamin kek gitu. Bosen karena kerjaan, resign, nganggur, naik gunung, ngabisin tabungan, cari kerjaan lagi, REPEAT!! hahahha… Sampe-sampe nyokap kudu ngomel ‘n ceramahin mengenai masa depan, istri, keluarga, berumah tangga, pendapatan tetap, panjang lebar hingga ke anak cucu… puanjangg dah pokoke.

But ada benarnya juga sih, setelah melalui perenungan yang panjang. Bersyukur masih dikasih kerjaan yang cepet sama Tuhan sesudah resign, paling lama 2-3 Bulan, itupun karena mau nge-gunung dulu, tapi tetap namanya menganggur itu ndak enak.

Nah ada lagi kisah kawan yang mengganggur sampai 8 bulan, umurnya tidak lagi muda, dan masih harus berjuang nyari kerjaan. Kasian? Sudah tentu, tapi yah begitulah kerasnya hidup. Memang kelihatannya enak nggak kerja, ga harus menghadapi rutinitas bangun pagi pulang petang yang membosankan, ga harus menghadapi bos dari yang gualak banget sampe yang baik banget (sampe sampe dipertanyakan kelakilakiannya..hahha), feel free dah klo kata syahrini. Tapi bulan madu itu berakhir ketika ngeliat rekening semakin menipis sangat, pundi-pundi sudah menipis, ga bisa jajan lagi, ga bisa nongkrong lagi, ga bisa traktir lagi, ga bisa jalan ke gunung lagi.. tipis setipis-tipisnya dah..hahhha.. yah itulah ga enaknya jadi Pengangguran.

So di balik semua itu, yah balik lagi ada satu garis merah yang harus kita tarik dan pelajari, bersyukur karena masih ada pekerjaan, bersyukur karena masih bisa mendapatkan penghasilan tetap, dan jangan ikutin habbit saya yg doyan resign, bahayaaa!!! apalagi saat umur mendekati senja. Cari kantor/kerjaan yang sesuai dengan passion, nyaman dengan hati, nyaman dengan gaji..hehhe.. dan jadi loyalis di situ, jangan betah jadi kutu loncat, loncat sesekali ajah, tapi abis itu menetap. Toh sedoya-doyannya kutu meloncat, pada akhirnya ia akan tinggal di kepala yang banyak rambutnya kok (apaan sih maksudnya ini peribahasa?) hahha..

Dah gitu ajah dah, pokoknya tetap semangat berkarya dan bekerja… Ke gunung boleh, have fun boleh, tpi pundi-pundi juga diisi.

Oh iya klo pingin bebas waktu dan bebas financial jangan jadi pegawai, jadi pengusaha or wirausaha ajah, dah banyak tuh contohnya.. sayapun pingin..hehhe..

sodaheadcom_0

Semoga bisa :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s